banner podcast

CoE Bangun Desa Pendidikan Biologi UMM Launching Kawasan Wisata Edukasi Anggrek

  • Bagikan
CoE Bangun Desa Pendidikan Biologi UMM Launching Kawasan Wisata Edukasi Anggrek (KAWIESTA)
FOTO: kegiatan launching CoE. (Kanan: kaprodi pendidikan biologi UMM, Kiri: Muhammad rizal prastiko, Lurah dadaprejo)
Banner Iklan

MALANG, Limadetik.com – Gandeng pemerintah kelurahan dadaprejo, Kecamatan junrejo kota batu, Prodi pendidikan biologi FKIP Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) kembangkan program center of excellence (CoE), guna pengembangan kawasan wisata edukasi anggrek (Kawiesta).

Kegiatan launching kawasan wisata edukasi anggrek (Kawiesta) yang berlangsung di aula kantor kelurahan dadaprejo tersebut, di hadiri oleh Lurah Muhammad Rizal Prastiko, Mahasiswa prodi pendidikan biologi, ketua PiC membangun Desa bapak Dwi Setyawan, M.Pd, tim MBKM, Kaprodi Pendidikan Biologi, Dr. Iin Hindun, M.Kes. serta melibatkan para pelaku wisata tejo andik, ketua kelompok kerja masyarakat (pokjamas) wisata, dede setiya owner DD Orchid, pimpinan sentra batik dadaprejo, pimpinan sentra gerabah dadaprejo.

Muhammad Rizal Prastiko, Lurah dadaprejo, mengaku gembira, menyambut launching Kawiesta yang digagas oleh prodi pendidikan biologi FKIP Universitas Muhammadiyah Malang (UMM). pihaknya merasa, pasca tim MBKM UMM mengenalkan dan mengajak bermitra dengan kelurahan untuk mewujudkan Kawiesta, ia langsung konsep MoU, guna menyambut dan mendukung penuh gagasan kampus UMM.

“Setelah dikenalkan oleh MBKM UMM, sekaligus mengajak Kerjasama, saya sambut baik dan mendukung penuh, akhirnya saya konsep Mounya” katanya, Senin (30/08/2021).

Sementara itu, Dokter Iin Hindun, M.Kes. Kaprodi Pendidikan Biologi UMM menyampaikan, posisi kelurahan dadaprejo yang merupakan pintu masuk kota batu dari arah timur, menjadi sangat potensial untuk dikembangkan sebagai kawasan wisata edukasi anggrek.

“Potensi ini didukung oleh pelaku wisata yang sudah sangat populer di tingkat nasional, dan pengalaman tangguh PiC CoE membangun desa yang meyakinkan dalam pengembangan kawasan wisata berbasis masyarakat” ucapnya.

Masih kata Iin sapaan akrabnya berharap, cita-cita membangun Kawiests ini hendaknya dapat berhasil, karena merupakan bagian dari pilar untuk mewujudkan kesejahteraan masyarakat, memajukan daerah, sekaligus menjadi sekolah unggulan berbasis budidaya dan pemasaran anggrek di prodi pendidikan biologi FKIP UMM.

“Kawiesta hendaknya secara fisik maupun non fisik dapat dipercepat lagi, utamanya setelah masa pandemi Covid-19 berakhir. Akhirnya, khusus bagi mahasiswa peserta CoE membangun desa ini, mereka akan mendapatkan pengakuan telah menempuh matakuliah sampai 20 SKS” begitu dia berharap.

Ditambahkannya, program yang ini merupakan implementasi KKN yang dikembangkan dalam berbagai aktivitas termasuk penelitian untuk tugas akhir dan permagangan biologi dan matakuliah lainnya.

“Dengan demikian keterlibatan mahasiswa pada program membangun desa ini mendapatkan apresiasi akademik maupun pengalaman sosial kemasyarakatan yang sangat bermanfaat” pungkasnya.

banner iklan
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.