banner podcast

Kapabilitas Transformasi Digital Pada Lahan yang Ada di Indonesia

  • Bagikan
Kapabilitas Transformasi Digital Pada Lahan yang Ada di Indonesia
FOTO: Rindiyani Nur Asyifah
Banner Iklan

OLEH : Rindiyani Nur Asyifah
Mahasiswa Universitas Muhammadiyah Malang

Transformasi digital dan inovasi model bisnis yang dihasilkan telah secara fundamental mengubah ekspektasi dan perilaku konsumen, menekan perusahaan tradisional, dan mengganggu banyak pasar. Konsumen memiliki akses ke lusinan saluran media, secara aktif dan mudah berkomunikasi dengan perusahaan dan konsumen lain, dan melewati jumlah titik kontak yang meningkat pesat dalam perjalanan pelanggan mereka, banyak di antaranya adalah digital.

Di tingkat perusahaan, banyak perusahaan tradisional telah dikalahkan oleh pendatang digital yang berkembang pesat dan inovatif, dan menderita sebagai akibatnya. Misalnya, pertumbuhan pengecer online yang cepat, seperti Alibaba dan Amazon, telah sangat memengaruhi pengecer tradisional, sebagaimana dibuktikan dengan kebangkrutan beberapa mantan raksasa ritel seperti Toys ‘R’Us, Claire’s, dan RadioShack. Namun, pengecer online baru ini tidak membatasi jangkauan mereka ke industri ritel tradisional; mereka menggunakan sumber daya digital untuk memasuki pasar yang sebelumnya dianggap sama sekali tidak terkait dengan ritel, untuk mencari peluang pertumbuhan lebih lanjut. Bank seperti ING, menganggap Amazon sebagai pesaing potensial utama, sementara salah satu perusahaan pelayaran global terbesar Maersk menghadapi potensi persaingan Alibaba.

Gangguan pasar tersebut telah mempengaruhi industri lain juga: dengan Spotify secara substansial mengubah industri musik, TiVo dan Netflix mengganggu industri penyiaran TV dan film, dan Pemesanan.com dan Airbnb secara mendasar mengubah industri perhotelan.

Kami mengidentifikasi tiga faktor eksternal utama yang mendorong kebutuhan transformasi digital. Pertama, sejak kedatangan World Wide Web dan adopsi di seluruh dunia, semakin banyak teknologi yang menyertainya (misalnya, internet broadband, smartphone, Web 2.0, SEO, komputasi awan, pengenalan suara, sistem pembayaran online, dan mata uang kripto) telah bangkit yang memperkuat perkembangan e-commerce.

Penjualan global e-niaga mencapai $ 2,3 triliun pada tahun 2017 dan pendapatan e-ritel diproyeksikan tumbuh menjadi $ 4,88 triliun pada tahun 2021 (Statista, 2019). Kehadiran data besar di mana-mana dan munculnya teknologi digital yang muncul, seperti kecerdasan buatan (AI), blockchain, internet-ofthings (IoT), dan robotika, diproyeksikan memiliki pengaruh yang luas pada bisnis.

Meskipun mungkin tidak masing-masing dari teknologi ini akan sekuat yang diharapkan, masuknya luas teknologi digital baru dengan jelas menandakan perlunya perusahaan mengubah bisnis mereka secara digital. Selain itu, teknologi digital baru ini juga dapat memengaruhi struktur biaya perusahaan dengan mengganti manusia yang lebih mahal selama pengiriman layanan dengan bantuan robot atau agen virtual atau mengoptimalkan aliran logistik dan mengurangi biaya rantai pasokan melalui penggunaan AI dan blockchain.

Fase Transformasi Digital

Mengingat sifat multidisiplin dan cakupan luas penelitian transformasi digital, kami meninjau literatur multidisiplin untuk memahami apa yang diketahui tentang transformasi digital perusahaan. Untuk lebih memahami pengetahuan yang ada, persimpangan berbagai bidang harus dipelajari daripada mengandalkan satu bidang.

Pertukaran pengetahuan lintas disiplin membantu untuk lebih memahami keharusan strategis transformasi digital, karena melibatkan berbagai bidang fungsional, termasuk pemasaran, sistem informasi, inovasi, manajemen strategis dan operasi. Memperlakukan transformasi digital – seperti yang telah dilakukan penelitian yang ada – dalam silo fungsional berpotensi mengarah pada pengabaian aspek yang relevan atau tidak mengoptimalkan peluang pemupukan silang.

Bagi para sarjana, memahami aliran penelitian yang berbeda membantu merangsang kumulatif penelitian. Bagi praktisi, perlu untuk menyatukan wawasan dari sistem informasi, pemasaran, manajemen strategis, inovasi, dan manajemen operasi untuk membuat keputusan yang baik di seluruh organisasi tentang bagaimana menanggapi teknologi digital dan mengimplementasikan perubahan organisasi digital.

Transformasi digital sangat relevan untuk perusahaan incumbent. Petahana akan menghadapi tantangan dan hambatan saat mencari dan menerapkan inovasi model bisnis untuk transformasi digital mengingat warisan mereka. Mereka sering dipaksa untuk menangani konflik dan pertukaran antara cara yang ada dan cara baru dalam berbisnis. Perpindahan ke digital mungkin sering memerlukan penyimpangan yang ditandai dari status quo, dan dapat menyebabkan keusangan model bisnis yang ada. Petahana dapat memulai dengan perubahan kecil (misalnya, digitalisasi atau digitalisasi) untuk secara bertahap mengubah bisnis tradisional mereka menjadi bisnis digital.

Misalnya, perusahaan otomotif yang meningkatkan pengalaman pelanggannya dengan menyediakan akses media digital dan fitur keamanan yang ditingkatkan melalui sensor yang mendeteksi aktivitas di titik buta untuk menghindari kecelakaan. Pada akhirnya, mereka dapat mengubah bisnis mereka. Misalnya, Volvo Cars mempekerjakan petugas digital C-suite dan mendedikasikan sebagian besar investasi R&D untuk inisiatif digital guna mempercepat proyek digital seperti layanan autonomous driving dan pramutamu.

Keharusan strategis transformasi digital

Sumber daya mewakili kepemilikan dan kendali perusahaan atas aset dan kapabilitas. Aset mewakili anugerah sumber daya perusahaan dalam aset fisik dan intelektual, sementara kapabilitas biasanya berada dalam modal manusia, informasi, atau organisasi perusahaan, dan merekatkan aset bersama-sama untuk memungkinkan penerapan yang berhasil. Dalam mengejar transformasi digital, definisi ulang perusahaan tentang cara perusahaan menciptakan dan memberikan nilai kepada pelanggan sering kali mengharuskannya untuk mengakses, memperoleh, atau mengembangkan aset dan kemampuan digital baru. Di bagian ini, kami akan menyoroti aset dan kapabilitas digital paling penting yang diperlukan untuk perubahan digital: aset digital, kelincahan digital, kapabilitas jaringan digital, dan kapabilitas analitik data besar.

Ketangkasan digital. Ketangkasan digital menyangkut kemampuan untuk merasakan dan menangkap peluang pasar yang disediakan oleh teknologi digital. Ketangkasan digital sangat penting untuk kelangsungan hidup seorang petahana. Dalam pasar yang dinamis dan tidak dapat diprediksi saat ini, perusahaan harus fleksibel:

(1) untuk memungkinkan pengulangan peran organisasi; (2) untuk menanggapi kebutuhan pelanggan yang berubah dan pengenalan teknologi digital baru; dan (3) untuk menanggapi persaingan yang semakin ketat karena kaburnya batas-batas pasar dan penghapusan hambatan masuk. Untuk menanggapi tantangan ini, perusahaan harus gesit secara digital untuk terus memodifikasi dan mengkonfigurasi ulang aset dan kemampuan digital yang ada. Ini juga akan berimplikasi pada struktur organisasi.

Kemampuan jaringan digital. Kemampuan jaringan digital, yang mengacu pada kemampuan perusahaan untuk menyatukan dan mencocokkan pengguna yang berbeda untuk memenuhi kebutuhan bersama mereka melalui sarana digital, menjadi lebih penting dalam pengaturan digital. Dalam lingkungan yang semakin meresap dengan teknologi digital, perusahaan menyadari bahwa mereka perlu mengambil pandangan yang berpusat pada jaringan dan menciptakan nilai bersama dengan sekumpulan perusahaan yang terhubung secara digital.

Dalam studi baru-baru ini, 75% eksekutif menunjukkan bahwa keunggulan kompetitif mereka tidak ditentukan secara internal, tetapi oleh kekuatan mitra dan ekosistem yang mereka pilih untuk bekerja sama. Itu bisa menjelaskan mengapa lebih dari sepertiga perusahaan telah melipatgandakan jumlah mitra yang bekerja dengan mereka hanya dalam dua tahun. Selain itu, perusahaan dapat mengizinkan pelanggan pada platform digital mereka untuk bersama-sama menciptakan nilai dengan menghasilkan konten sendiri, menyesuaikan produk mereka, dan menjadi duta merek melalui penggunaan teknologi media sosial, menjadikan pelanggan sebagai aset berharga untuk menghasilkan keunggulan kompetitif.

Kemampuan perusahaan untuk memilih, menarik, menghubungkan, dan melibatkan sekumpulan pemangku kepentingan jaringan yang heterogen seperti pelanggan, pemasok, dan pihak ketiga sangat mendorong penciptaan nilai dan pertumbuhan platform, dan penting untuk mewujudkan digitalisasi dan transformasi digital.

Ada tiga tahapan untuk transformasi digital: digitalisasi, digitalisasi, dan transformasi digital. Setiap fase menempatkan tuntutan khusus pada sumber daya digital perusahaan, struktur organisasi, strategi dan metrik pertumbuhan. Perusahaan yang ingin bertransformasi secara digital tidak hanya perlu memiliki aset digital, tetapi juga memperoleh atau mengembangkan kemampuan yang terkait dengan kelincahan digital

banner iklan
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.