Kegiatan Perdamaian Aktif dan Peran Perempuan untuk Pemberdayaan Perempuan

Kegiatan Perdamaian Aktif dan Peran Perempuan untuk Pemberdayaan Perempuan
FOTO: Perempuan hebat IWPG di belahan dunia

IWPG, Saran untuk Mencapai Tujuan Pendidikan Perdamaian pada Acara Paralel Komisi PBB untuk Status Perempuan (Commission on the Status of Women/ CSW) ke-66.

NASIONAL, Limadetik.com – Pada 16 Maret 2022, International Women’s Peace Group (IWPG, Ketua Hyun Sook Yoon) menyelenggarakan acara paralel pada Komisi PBB tentang Status Perempuan (Commission on the Status of Women/ CSW) ke-66.

Acara ini diselenggarakan dengan tema, “menghadirkan aksi damai aktif dan peran perempuan yang berkontribusi dalam mengatasi risiko lingkungan dan bencana serta memperkuat kemampuan perempuan.”

Acara ini menyajikan rencana untuk mencapai tujuan pendidikan perdamaian, mengatasi Sustainable Development Goals (SDGs) keempat, dan memberikan informasi tentang pendidikan perdamaian perempuan untuk memperkuat pemberdayaan perempuan.

Na Hyeong Jeon, Sekretaris Jenderal IWPG, mengatakan, “Mari bersama-sama memimpin perempuan ke arah perubahan menuju perdamaian berkelanjutan sehingga kita dan anak-anak kita tidak terdorong ke dalam perang dan konflik. IWPG menetapkan nilai-nilai yang benar melalui pendidikan perdamaian, dan karena sulit untuk secara efektif menyetujui perang di bawah hukum internasional saat ini, Deklarasi Perdamaian dan Penghentian Perang (Declaration of Peace and Cessation of War atau DPCW) harus ditetapkan sebagai hukum internasional yang baru.” kata dia.

Nadia Hashem Aloul, mantan Menteri Negara Urusan Perempuan dari Yordania, mengatakan, “Pendidikan perdamaian adalah pilar utama dan penting dalam membangun jembatan dialog antara diri sendiri dan orang lain, antara berbagai kelompok, masyarakat, negara, dan membantu untuk menerima keberagaman.” ucapnya.

Sebagai salah satu tujuan Komite Perdamaian IWPG Makedonia Utara, Profesor Lindita Ademi dari Universitas Tetovo, mengatakan. “Tujuan mendesak lainnya adalah bagi kita untuk terus berbicara demi perdamaian karena itu adalah satu-satunya cara kita dapat menunjukkan kekuatan perempuan, kemauan kita, kapasitas kita, keterampilan kita, dan ketahanan kita dalam menanamkan perdamaian dari generasi ke generasi.” ujarnya.

Selain itu, Maha Alsakban, Pendiri dan Direktur Pusat Hak Perempuan Irak, dan Kimberley Kleczka, Pendiri Koolamundo dari Inggris, berbicara tentang berbagai konflik dan perang di seluruh dunia, skala kerusakan yang disebabkan oleh bencana lingkungan.

“Contoh-contoh dedikasi dan upaya perempuan untuk mengatasi bencana lingkungan, perlunya pendidikan perdamaian dan visi yang disediakan dari pendidikan perdamaian, serta upaya dan peran perempuan untuk mencapai perdamaian berkelanjutan” urainya.

Sebagai LSM dengan status konsultatif khusus dengan UN ECOSOC, IWPG berencana untuk menjadi tuan rumah bersama acara sampingan dengan Kementerian Perempuan, Keluarga dan Gender Pantai Gading pada 17 Maret 2022 selain dari acara paralel ini. Dari 14 hingga 25 Maret 2022, ‘Forum Virtual’ akan diadakan selama sekitar dua minggu, dan diharapkan dapat menjadi platform interaksi dengan banyak perempuan di seluruh dunia.

Anda bisa mengunjungi stan IWPG melalui link di bawah ini.
(https://ngocsw65forum.us2.pathable.com/organizations/8kj8uwwNHmmm6ENpZ).

Tinggalkan Balasan