Sikap Mental Positif Seorang Mayor Inf. (Purn.) H. Agus Harimurti Yudhoyono

Avatar of news.Limadetik
Sikap Mental Positif Seorang Mayor Inf. (Purn.) H. Agus Harimurti Yudhoyono
FOTO: Agus Harimurti Yudhoyono

LIMADETIK.COM – “Bagi orang-orang pesimis, muda bisa diartikan sebagai kurang berpengalaman, kurang sabar, kurang teliti, serta kurang ini itu. pokoknya serba kurang. Tapi, bagi orang-orang optimis, muda adalah kekuatan. Muda bukanlah usia, tetapi kekuatan pemikiran dan tindakan.” — AGUS HARIMURTI YUDHOYONO, Ketua Umum Partai Demokrat

Pada tanggal 15 Maret 2020, AHY terpilih menjadi Ketua Umum Partai Demokrat dalam Kongres ke-5 Partai Demokrat. AHY didaulat oleh seluruh pemilik Hak Suara untuk menjadi Ketua Umum Partai Demokrat Periode 2020-2025.

Banyak orang yang telah mencapai tingkat kesuksesan luar yang luar biasa, telah menemukan diri mereka berjuang, mendalam kebutuhan untuk kesesuaian dan efektivitas pribadi dan untuk hubungan yang sehat dan tumbuh dengan orang lain. Saya membaca informasi dari Mayor Inf. (Purn.) H. Agus Harimurti Yudhoyono, M.Sc., M.P.A., M.A., sebagai Ketua Umum Partai Demokrat yang menetapkan tujuan, dan membuat diri saya bersemangat dengan sikap mental yang positifnya dan mengatakan pada diri sendiri bahwa dia bisa melakukannya, hidup bahagia, produktif, dan optimis dengan mencapai tingkat keberhasilannya yang memiliki kepribadian yang kuat.

Saya tahu, dalam hampir semua interaksi, dia dapat mengontrol hasilnya untuk menemukan solusi biasanya yang terbaik untuk semua orang. Dia seorang akademis yang baik; dia bahkan melakukannya dengan baik. Secara sosial dia dewasa. Secara atletis, ia gagah, kekar, dan terkoordinasi untuk memberi semangat dan membantu dan positif melihat situasi pada tingkat yang berbeda.

Saya menjadi sangat tertarik pada bagaimana persepsi terbentuk, bagaimana mereka mengatur cara kita melihat, dan bagaimana cara kita melihat mengatur kita bagaimana berperilaku. Ini menuntun saya ke sebuah studi tentang teori harapan dan nubuat yang memuaskan diri sendiri atau “efek Pygmalion,” dan ke realisasi betapa tertanamnya persepsi kita. Itu mengajari saya bahwa kita harus melihat lensa melalui mana kita melihat dunia, serta pada dunia yang kita lihat, dan bahwa lensa itu sendiri membentuk bagaimana kita menafsirkan dunia.

Apa yang benar-benar saya sampaikan kepada dia adalah, “Kamu mampu sebagai kunci kehidupan yang sukses dalam kehidupan dan hubungan banyak orang.”

Otobiografi Mayor Inf. (Purn.) H. Agus Harimurti Yudhoyono, M.Sc., M.P.A., M.A., atau yang akrab disapa AHY mewakili literatur ini. Pada dasarnya, ini adalah kisah upaya seseorang untuk mengintegrasikan prinsip-prinsip dan kebiasaan tertentu ke dalam sifatnya.

Dia mengajarkan bahwa ada prinsip-prinsip dasar kehidupan yang efektif, dan bahwa orang hanya dapat mengalami kesuksesan sejati dan kebahagiaan abadi ketika mereka belajar dan mengintegrasikan prinsip-prinsip ini ke dalam karakter dasar mereka yang melumasi proses interaksi manusia. Ini pada dasarnya mengambil dua jalur: satu adalah teknik hubungan manusia dan masyarakat, dan yang lainnya adalah sikap mental positif.

Referensi yang saya kutip di laman website resmi partai demokrat https://www.demokrat.or.id/ adalah dorongan dasar mengenal sikap positif seorang AHY. Agus Harimurti Yudhoyono atau yang kerap disapa AHY merupakan anak pertama dari pasangan Susilo Bambang Yudhoyono dan Kristina Herrawati atau yang dikenal sebagai Ani Yudhoyono. Kakeknya adalah Letjen TNI Purn. Sarwo Edhie Wibowo, yang dikenal sebagai militer profesional yang lurus, teguh hati dan sederhana. Ayahnya, Jenderal TNI Purn. Susilo Bambang Yudhoyono menempuh kariernya dengan kerja keras dan kegigihan dari bawah, hingga pensiun sebagai Kepala Staf Teritorial Mabes TNI dan kemudian melanjutkan pengabdiannya sebagai Presiden, yang terpilih dua kali berturut-turut dalam pemilihan langsung tahun 2004 dan 2009. AHY tumbuh besar dalam kehangatan keluarga yang penuh perhatian, disiplin, tanggung jawab dan solidaritas. Ini nilai-nilai yang ia warisi dari tradisi keluarga.

Sebagai anak seorang perwira TNI, AHY tumbuh dan berkembang di berbagai wilayah berbeda, mengikuti perjalanan tugas dan pendidikan sang ayah mulai dari Bandung, Timor Timur dan Amerika Serikat. Dia bertemu dan berinteraksi dengan orang-orang dari berbagai latar belakang suku, ras, agama dan latar belakang sosial ekonomi yang berbeda-beda. Kondisi ini kemudian menumbuhkan rasa empati AHY pada persoalan-persoalan yang dihadapi masyarakat. Saat mengikuti pendidikan SMA Taruna Nusantara dan Akademi Militer, empatinya makin berkembang. Kegemarannya membaca menguatkan perasaan dan pemikirannya pada problematika masyarakat.

Selama pendidikannya, AHY merupakan siswa yang aktif dan berprestasi. Pada tahun 1997, ia merupakan lulusan terbaik SMA Taruna Nusantara dan meraih Garuda Trisakti Tarunatama Emas. Saat menjadi siswa Akademi Militer (AKMIL), AHY meraih banyak penghargaan sejak tahun pertamanya. Tahun 1999, Ia meraih medali Tri Sakti Wiratama, sebuah penghargaan yang diberikan atas prestasi kolektif dalam akademik, kejasmanian fisik dan kepribadian. Prestasi ini menjadikan AHY terpilih sebagai Komandan Resimen Korps Taruna. Pada tahun 2000, ia lulus dari AKMIL dengan predikat terbaik dan meraih Bintang Adhi Makayasa.

Setelah lulus dari AKMIL, ia bergabung dengan Komando Cadangan Strategis Angkatan Darat (KOSTRAD). Pada tahun 2002, AHY menjadi Komandan Peleton di Batalyon Infanteri Lintas Udara 305/Tengkorak yang ditugaskan dalam Operasi Pemulihan Keamanan di Aceh. Dalam penugasannya ini, AHY terpilih menjadi Komandan Tim Khusus (Dan Timsus).

Selesai melaksanakan tugas dengan tuntas, pada tahun 2006, AHY ditugaskan sebagai perwira seksi operasi Kontingen Garuda XXIII-A dalam misi menjaga perdamaian di sepanjang perbatasan Israel dan Libanon Selatan. Semasa penugasannya, AHY menginisiasi program mobil pintar sebagai salah satu sarana mengurangi dampak trauma perang untuk anak-anak.

Atas inisiatifnya ini, AHY dianugerahi Army Service Distinction Medal dari pimpinan Angkatan Bersenjata Libanon. Pada tahun 2016, AHY ditugaskan sebagai Komandan Batalyon Infanteri Mekanis 203 Arya Kemuning.

Tugas sebagai komandan pasukan yang diemban oleh AHY selama berkarir, tidak terlepas dari pengetahuan dan pengalaman yang dimiliki. AHY terus memperkaya diri dengan ilmu-ilmu pengetahuan di berbagai bidang. Setelah lulus dari AKMIL, AHY mengikuti sekolah Dasar Kecabangan Infanteri dan Kursus Combat Intel.

Pada tahun 2008, AHY mengikuti kursus Scuba Divers TNI AL di Kepulauan Seribu. Selain pendidikan militer, AHY juga menempuh pendidikan tinggi formal. Ia memiliki tiga gelar pendidikan master yaitu: Master of Science in Strategic Studies di Nanyang Technological University, Singapura pada tahun 2006, Master in Public Administration dari Harvard University, Amerika Serikat pada tahun 2010, serta Master of Arts in Leadership and Management dari Webster University Amerika Serikat, meraih predikat Summa Cum Laude pada tahun 2015 dengan IPK 4.0. Di tahun 2015, AHY juga mendapatkan predikat Summa Cum Laude dari US Army Command and General Staff College di Fort Leavenworth, Kansas.

Pada tahun 2017, AHY mendirikan The Yudhoyono Institute, sebuah lembaga think tank yang berpijak pada tiga pilar utama : Kebebasan (Liberty), Kesejahteraan (Prosperity), dan Keamanan (Security). AHY mencetuskan berbagai program untuk menyambut dan mempersiapkan generasi emas Indonesia yang targetnya tercapai pada 100 tahun Indonesia Merdeka, tahun 2045. Melalui TYI, AHY aktif dalam berbagai kegiatan seperti: Roundtable Discussion untuk membahas berbagai tantangan dan isu yang dihadapi bangsa Indonesia dan dunia bersama para ahli dan negarawan.

Dialog Rakyat yang dilakukan untuk menyerap aspirasi masyarakat di berbagai wilayah dan berbagai kalangan; serta kuliah umum di kampus-kampus dan institusi pendidikan di seluruh nusantara, mulai dari banda Aceh hingga Jayapura. Ia konsisten untuk terus berbagi inspirasi, ilmu serta pengalaman dengan akademisi, mahasiswa dan para pemuda. Bersamaan dengan The Yudhoyono Institute, AHY membentuk AHY Foundation yang fokus terhadap isu sosial dan kemanusiaan khususnya kesehatan, pendidikan dan lingkungan serta respons tanggap bencana. Melalui AHY Foundation, ia menginisiasi program donor darah dan program penanaman pohon dan terumbu karang di berbagai wilayah di Indonesia.

AHY pertama kali terjun ke dunia politik saat didaulat oleh Partai Demokrat, Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), Partai Persatuan Pembangunan (PPP), dan Partai Amanat Nasional (PAN) untuk menjadi Calon Gubernur DKI Jakarta pada Pemilihan Umum Gubernur DKI Jakarta 2017. Sejak saat itu, ia aktif berpolitik di Partai Demokrat dan diberi tugas sebagai Komandan Komando Tugas Bersama (KOGASMA) untuk pemenangan Pileg 2019. Di bawah kepemimpinan AHY sebagai Komandan KOGASMA, Partai Demokrat mampu meraih 10.876.507 suara (7,77 persen), melampaui prediksi berbagai survei yang menyebutkan Demokrat hanya mampu meraih suara kurang dari 5 persen.

Pada 15 Maret 2020, AHY didaulat oleh seluruh pemilik hak suara untuk menjadi Ketua Umum Partai Demokrat periode 2020-2025. Ia mendapatkan dukungan dari 34 provinsi dan 514 Kabupaten dan Kota di seluruh Indonesia. Keterpilihan AHY ini menjadikan Partai Demokrat sebagai partai politik pertama di Indonesia yang melakukan regenerasi kepemimpinan.

Ini adalah sumber bawah sadar dari solusi berpikir lebih dalam tentang diri seorang pemimpin, dan perannya sebagai orang tua yang baik dan peduli dalam keluarga, bahkan lebih dalam dengan nilai-nilai yang dapat mengarah pada cinta kondisional dan akhirnya bertekad untuk memfokuskan upaya untuk merasakan identitasnya, individualitas, keterpisahan, dan nilai melalui dirinya dan lapisan-lapisan potensi yang akan terwujud dengan kecepatan dan kecepatannya sendiri untuk menegaskan, dan menghargai dia. Dia telah dipupuk tentang ini, jadi dia mengalami yang dia ungkapkan dan yang kita terima dengan kriteria sosial standar — secara akademis, sosial, dan atletis — dengan cepat, jauh melampaui apa yang disebut proses perkembangan alami.

Ketika tahun-tahun berlalu, ia terpilih untuk posisi kepemimpinan partai politik, dan prestasi putra yang “mengesankan secara sosial” yang ia miliki tentang dirinya sendiri. Ini adalah pengalaman yang luar biasa bagi saya, dan pengalaman yang sangat instruksional dalam berurusan dengan membawa kesadaran kita pada tingkat yang sangat pribadi untuk sukses yang mengekspresikan keyakinan kita dengan baik: “Selidikilah hatimu sendiri dengan segala ketekunan untuk mengaliri masalah-masalah kehidupan.”

KEBERANIAN UTAMA DAN KEDUA

Pengalaman dalam hidup segalanya berjalan lancar. Beberapa hal yang telah saya pelajari tentang dia bertahun-tahun yang lalu sebagai seorang anak dan hal-hal yang jauh di dalamnya adalah rasa nilai diri — dan filosofi perbaikan cepat yang mengelilinginya setiap hari. Saya mengerti pada tingkat yang lebih dalam mengapa, karena dia telah bekerja selama bertahun-tahun dengan orang-orang dari semua lapisan masyarakat — pertumbuhan kepribadian, pelatihan keterampilan komunikasi, dan pendidikan di bidang strategi dan pemikiran positif — bermanfaat, bahkan terkadang penting untuk kesuksesan untuk membangun fondasi generasi, fokus pada bangunan kita sendiri lalu fondasi yang menopangnya; atau dalam menuai begitu lama di mana kita menabur, kebutuhan untuk menabur tentang bagaimana membuat orang lain melakukan apa yang saya inginkan, bekerja lebih baik, menjadi lebih termotivasi, — karakter tulus atau mengembangkan pikiran yang berpendidikan.

Anda selalu menuai apa yang Anda tabur; tidak ada jalan pintas. Prinsip ini juga benar, pada akhirnya, dalam perilaku manusia, dalam hubungan manusia. Mereka juga adalah sistem alami berdasarkan hukum panen. Akhirnya, ada integritas yang dalam dan kekuatan karakter mendasar, yang sangat efektif mewujudkan banyak prinsip dasar efektivitas manusia. Kebiasaan ini mendasar; mereka adalah yang utama. Mereka mewakili internalisasi prinsip-prinsip yang benar yang menjadi dasar kebahagiaan dan kesuksesan yang bertahan lama yang ingin memperbaiki kinerja dan membawa perubahan yang lebih baik.

Dalam perjalanan kepemimpinannya yang memiliki banyak energi, adalah suatu rahasia kemenangan untuk mengubah kehidupan secara luar biasa. Rahasia kemenangan menyelamatkan banyak jiwa. Rahasia kemenangan mengubah segalanya. Inilah mengapa disebut “harta terpendam”. Kebanyakan kekayaan di dunia kita tersembunyi di tempat-tempat yang tidak terlihat. Untuk menemukan kekayaan dunia ini, perlu menemukan tempat-tempat tersembunyi di mana kekayaan tersebut tersimpan.

Kita diperlihatkan dengan jelas AHY adalah sosok pemimpin energik untuk menjadi pemimpin yang diinginkan dan yang semestinya, tahu apa yang perlu dilakukan, mengerti segala sesuatu yang agak kompleks, terdidik, dan dapat memahami implikasi praktis dari istilah-istilah seperti diminishing return (hasil yang menurun), increasing returns activities (kegiatan yang meningkatkan hasil), sinergi, inovasi, perfect market (pasar yang sempurna), imperfect market (pasar yang tidak sempurna), dan sebagainya. Seluruh populasi dipimpin oleh orang-orang yang telah mempelajari hal-hal tersebut tahu bagaimana menerapkannya dalam negara ini, pemahaman akan pengeluaran-pengeluaran finansial dan akibat dari berbagai hal.

Kepemimpinan karena ada kemampuan kepemimpinan yang baik, orang-orang yang dipanggil sebagai pemimpin yang telah mempelajari kepemimpinan, mengerti kepemimpinan, dan mempraktikkan prinsip-prinsip kepemimpinan yang benar menjadi solusi untuk setiap masalah untuk menyelesaikan masalah karena moral dan hati nuraninya realistis terhadap segala sesuatu untuk membangun dengan konsentrasi mengerahkan seluruh kekuatan untuk dibawa kepada satu titik agar dapat menang. Semua kekuatan harus dikerahkan untuk memperoleh target untuk membantu rakyat yang diberi tanggung jawab atas segala sesuatu oleh pertimbangan akal sehat dan praktis yang menghargai manusia dan segala hal untuk mengembangkan dirinya dan memperhatikan orang lain: disiplin praktis.

Hukum kinerja terorganisir: Rasio kinerja seorang pemimpin dengan mereka di timnya tetap konstan; karena itu, jika ingin kinerja rata-rata orang-orang di sekitar naik, kita harus terlebih dahulu meningkatkan kinerja diri sendiri, mengubah ketidakmampuan menjadi keunggulan: Tanggung jawab pertama adalah menentukan kompetensi sendiri — apa yang dapat dilakukan dengan sangat baik, untuk apa benar-benar dibuat — dan kemudian mengarahkan hidup dan karier dalam keselarasan langsung.

“Berfokus pada kelemahan tidak hanya bodoh; itu tidak bertanggung jawab.”

Apakah keharusan “Membangun kekuatan” berarti tidak pernah menghadapi kekurangan kita (atau orang lain)? Iya dan tidak. Ini berarti bahwa jika dijadikan pelari jarak jauh, jangan mencoba menjadi gelandang tengah. Pada saat yang sama, atasi kekurangan yang secara langsung menghambat perkembangan. Lakukan, tapi kemudian menjadi lebih baik dan lebih baik; membasmi kelemahan. Kerjakan cara terbaik (dan biarkan orang lain melakukan hal yang sama).

Bahwa apa yang diukur akan dikelola. Terinspirasi oleh tantangan, mekanisme ini membuat saya terus bergerak secara kreatif — melakukan penelitian, mengembangkan konsep, dan menulis — terlepas dari meningkatnya tuntutan akan perjalanan, kepemimpinan, dan bekerja. “Rahasia” orang yang melakukan begitu banyak hal sulit, adalah bahwa mereka hanya melakukan satu hal pada satu waktu; mereka menolak untuk membiarkan diri mereka disia-siakan dalam “driblet kecil [yang] tidak ada waktu sama sekali.”

Ini membutuhkan disiplin untuk mengkonsolidasikan waktu ke dalam blok, dari tiga tipe utama. Pertama, buat blok tak terputus untuk waktu berpikir individu, lebih disukai selama waktu yang paling jernih; kantong ketenangan ini, harus melakukannya secara teratur. Kedua, buat potongan waktu yang sengaja tidak terstruktur untuk orang-orang dan hal-hal tak terhindarkan yang muncul. Ketiga, terlibat dalam pertemuan yang penting, memanfaatkan pertemuan yang dibangun dengan hati-hati yang bisa menjadi detak jantung dari dialog, debat, dan keputusan; dan gunakan sebagian waktu berpikir untuk mempersiapkan dan menindaklanjuti.

Orang yang efektif mengembangkan resep tentang cara memanfaatkan rapat secara maksimal, dan mereka menerapkan resep mereka dengan disiplin yang konsisten. Dan meskipun ada banyak jenis resep pertemuan yang baik, sama seperti ada banyak resep untuk memanggang kue yang enak, lalu saya menyoroti dua bahan umum: persiapan dengan tujuan yang jelas dan mengikuti-naik.

Dalam pandangan AHY, kita jarang menghadapi keputusan yang benar-benar unik, sekali saja. Dan ada biaya tambahan untuk setiap keputusan yang baik: Ini membutuhkan argumen dan debat, waktu untuk refleksi dan konsentrasi, dan energi yang dikeluarkan untuk memastikan pelaksanaan yang luar biasa. Jadi, jauh lebih baik untuk memperkecil dan membuat beberapa keputusan umum besar yang dapat diterapkan pada sejumlah besar situasi tertentu, untuk menemukan pola di dalamnya — singkatnya, beralih dari kekacauan ke konsep.

Anggap saja ini mirip dengan belajar untuk mengabaikan sebagian besar kemungkinan hampir sebagai kebisingan latar belakang. Alih-alih, membuat beberapa keputusan besar — ​​seperti keputusan untuk beralih dari membeli perusahaan biasa-biasa saja dengan harga yang sangat murah ke membeli mesin berpenghasilan besar dengan harga bagus — dan kemudian mengulangi keputusan umum itu berulang-ulang. Bagi AHY, mereka yang memahami poin ini bahwa “ketidakaktifan bisa menjadi perilaku yang sangat cerdas” jauh lebih efektif daripada mereka yang membuat ratusan keputusan tanpa konsep yang koheren.

Lalu, mengajukan pertanyaan kepadanya: Bagaimana saya tahu bahwa saya telah melakukan pekerjaan dengan baik?.

Dan kemudian AHY menjawab: “Identifikasi satu hal besar yang paling berkontribusi bagi masa depan dan mengatur untuk menyelesaikannya. Jika memberikan satu kontribusi khusus — keputusan penting yang tidak akan terjadi tanpa kepemimpinan (bahkan jika tidak ada yang pernah memberi penghargaan atas peran katalis Anda) — kemudian Anda akan memberikan layanan yang hebat.”

“Saya biasanya belajar lebih banyak dari mereka daripada yang mereka pelajari dari saya.”

Yang kuat adalah disiplin. Berputar dari masa lalu ke masa depan, ciptakan ke depan, selalu bertanya, “Apa selanjutnya?”

Namun bagaimana melakukan ini, ketika masalah masa lalu menuntut perhatian kita, ketika kita hidup dengan penimbunan warisan dari apa yang terjadi sebelumnya? Salah satu yang paling berdampak dalam arsenalnya: Jika hari ini adalah keputusan untuk memulai sesuatu yang sudah dimasuki (untuk memasuki bisnis, untuk mempekerjakan seseorang, untuk melembagakan kebijakan, untuk meluncurkan sebuah proyek, dll.), maukah Anda? Jika tidak, lalu mengapa Anda bertahan?

Salah satu wawasan terpenting adalah bahwa sebuah organisasi seperti organisme biologis dalam satu cara utama: Massa internal tumbuh lebih cepat daripada permukaan eksternal; dengan demikian, seiring pertumbuhan organisasi, banyak proporsi energi yang beralih ke pengelolaan massa internal dan berkontribusi ke dunia luar.

Kita semua hanya diberi satu kehidupan pendek, terdiri dari 168 jam yang sama seminggu seperti orang lain. Apa yang akan ditambahkannya? Bagaimana kehidupan orang lain akan diubah? Apa bedanya? Seorang pria tanpa organisasi, rumah sederhana, dan kursi rotan — mencontohkan seberapa besar kontribusi seseorang yang sangat efektif, dan bahwa kita tidak boleh mencampuradukkan skala dampak dengan skala organisasi. Dia, pada akhirnya, adalah level tertinggi dari apa yang bisa menjadi seorang guru: teladan dari ide-ide yang dia ajarkan, sebuah bukti berjalan untuk ajarannya dalam efek luar biasa yang bertahan lama dari hidupnya sendiri.

Pengetahuan tidak berguna sampai diterjemahkan menjadi perbuatan. Tetapi sebelum bertindak, perlu merencanakan jalannya. Perlu memikirkan hasil yang diinginkan, kemungkinan pengekangan, revisi di masa depan, poin check, dan implikasinya.

Rencana tindakan adalah pernyataan niat dan bukan komitmen. Ini tidak harus menjadi jaket pengekang. Ini harus sering direvisi, karena setiap keberhasilan menciptakan peluang baru. Begitu pula setiap kegagalan. Hal yang sama berlaku untuk perubahan dalam lingkungan bisnis, di pasar. Rencana tertulis harus mengantisipasi kebutuhan akan fleksibilitas.

Selain itu, action plan perlu membuat sistem untuk mengecek hasil terhadap ekspektasi. Biasanya memasukkan dua pemeriksaan seperti itu ke dalam rencana tindakan. Pemeriksaan pertama dilakukan di tengah periode waktu rencana; misalnya, pada sembilan bulan. Yang kedua terjadi di akhir, sebelum rencana tindakan selanjutnya disusun.

Akhirnya, rencana tindakan harus menjadi dasar untuk manajemen waktu. Waktu adalah sumber daya yang paling langka dan paling berharga. Dan organisasi — baik lembaga pemerintah, bisnis, atau nonprofit — tidak boleh membuang-buang waktu. Rencana tindakan akan terbukti berguna untuk menentukan bagaimana menghabiskan waktunya.

Seperti halnya merencanakan setiap pertempuran, harus jauh lebih cermat daripada yang dilakukan sebelumnya. Tanpa rencana tindakan, akan menjadi tawanan peristiwa. Dan tanpa check untuk memeriksa kembali rencana tersebut saat berbagai peristiwa terjadi, maka tidak memiliki cara untuk mengetahui peristiwa mana yang benar-benar penting dan mana yang hanya merupakan kebisingan.

Ketika menerjemahkan rencana menjadi tindakan, perlu memberi perhatian khusus pada pengambilan keputusan, komunikasi, peluang (sebagai lawan masalah), dan rapat. Sama pentingnya untuk meninjau keputusan secara berkala — pada waktu yang telah disepakati sebelumnya — sama pentingnya dengan membuat keputusan dengan hati-hati sejak awal. Dengan begitu, keputusan yang buruk bisa diperbaiki sebelum benar-benar merusak. Tinjauan ini dapat mencakup apa saja mulai dari hasil hingga asumsi yang mendasari keputusan.

Tinjauan semacam itu terutama penting untuk keputusan yang paling krusial dan tersulit dari semua keputusan tentang mempekerjakan atau mempromosikan orang. Studi tentang keputusan tentang orang-orang menunjukkan bahwa hanya sepertiga dari pilihan seperti itu yang benar-benar berhasil. Sepertiga kemungkinan besar akan seri — bukan kesuksesan atau kegagalan langsung. Dan sepertiga adalah kegagalan, murni dan sederhana.

Jika menemukan bahwa keputusan tidak memberikan hasil yang diinginkan, tidak menyimpulkan bahwa orang tersebut tidak melakukan. Sebaliknya, menyimpulkan bahwa mereka sendiri melakukan kesalahan. Kinerja organisasi bergantung pada kemauan untuk mengambil peluang.

Tinjauan keputusan sistematis juga bisa menjadi alat yang ampuh untuk pengembangan diri. Memeriksa hasil keputusan terhadap ekspektasinya, di mana mereka perlu meningkatkan, dan di mana mereka kekurangan pengetahuan atau informasi. Ini menunjukkan bias mereka. Sangat sering hal itu menunjukkan kepada mereka bahwa keputusan mereka tidak membuahkan hasil karena mereka tidak menempatkan orang yang tepat dalam pekerjaan.

Mengalokasikan orang terbaik ke posisi yang tepat adalah pekerjaan krusial dan berat yang diremehkan, sebagian karena orang terbaik sudah terlalu sibuk. Tinjauan keputusan sistematis juga menunjukkan kepada kelemahan mereka sendiri, khususnya bidang-bidang di mana mereka tidak kompeten. Pekerja berpengetahuan seharusnya mengetahui lebih banyak tentang bidang spesialisasi mereka — misalnya, akuntansi pajak — daripada siapa pun, sehingga keputusan mereka cenderung berdampak. Membuat keputusan yang baik adalah keterampilan penting di setiap level. Itu perlu diajarkan secara eksplisit kepada semua orang di organisasi yang didasarkan pada pengetahuan.

Bertanggung jawab untuk berkomunikasi.

Yang efektif memastikan rencana aksi dan kebutuhan informasinya dipahami. Secara khusus, ini berarti bahwa membagikan rencana dan meminta komentar dari semua rekan — atasan, bawahan, dan rekan kerja. Pada saat yang sama, memberi tahu setiap orang informasi apa yang mereka diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan. Aliran informasi dari bawahan ke atasan biasanya yang paling banyak mendapat perhatian. Tetapi perlu memberikan perhatian yang sama terhadap kebutuhan informasi rekan kerja dan atasan.

Kita semua tahu, bahwa organisasi disatukan oleh informasi, bukan oleh kepemilikan atau perintah. Cara terbaik mengatasi masalah adalah setiap orang dalam organisasi mengidentifikasi informasi yang dia butuhkan, memintanya, dan terus mendorong sampai dia mendapatkannya.

Fokus pada peluang

Fokus pada peluang daripada masalah. Masalah harus diatasi, tentu saja; mereka tidak boleh disapu ke bawah permadani. Tetapi pemecahan masalah, bagaimanapun perlu, tidak membuahkan hasil. Ini mencegah kerusakan. Memanfaatkan peluang menghasilkan hasil.

Di atas segalanya, yang efektif memperlakukan perubahan sebagai peluang, bukan ancaman. Mereka secara sistematis melihat perubahan, di dalam dan di luar, dan bertanya, “Bagaimana kami dapat memanfaatkan perubahan ini sebagai peluang untuk kami?”

Secara khusus, memindai tujuh situasi ini untuk mencari peluang:
• keberhasilan atau kegagalan yang tidak terduga;
• kesenjangan antara apa yang ada dan apa yang bisa ada di pasar, proses, produk, atau jasa (misalnya, pada abad kesembilan belas, industri kertas terkonsentrasi pada 10 persen dari setiap pohon yang menjadi bubur kayu dan sama sekali mengabaikan kemungkinan di 90 persen sisanya menjadi sampah);
• inovasi dalam proses, produk, atau layanan, baik di dalam maupun di luar;
• perubahan dalam struktur;
• demografi;
• perubahan dalam pola pikir, nilai, persepsi, suasana hati, atau makna; dan
• pengetahuan baru atau teknologi baru.

Efektif juga memastikan bahwa masalah tidak membebani peluang. Jauh lebih bijaksana untuk mendaftar peluang di halaman pertama dan meninggalkan masalah untuk halaman kedua. Kecuali jika benar-benar terjadi bencana, masalah tidak dibahas dalam rapat manajemen sampai peluang dianalisis dan ditangani dengan benar.

Kepegawaian adalah aspek penting lain dari fokus pada peluang. Efektif menempatkan orang-orang terbaik pada peluang daripada masalah. Salah satu cara staf untuk mendapatkan peluang adalah dengan meminta setiap anggota untuk menyiapkan dua daftar setiap enam bulan — daftar peluang untuk seluruh organisasi dan daftar orang dengan kinerja terbaik di organisasi. Ini dibahas, kemudian digabungkan menjadi dua daftar utama, dan orang-orang terbaik dicocokkan dengan peluang terbaik. Pertarungan ini dianggap sebagai tugas SDM utama; praktik itu adalah salah satu kekuatan utama.